Skip to main content

Virus Penyakit

Virus penyakit banyak sekali jumlahnya. Ukurannya sekitar 25-300 mikron.


Ukuran virus disebut juga ukuran renik. Oleh sebab itu, virus tidak bisa dilihat dengan mata atau mikroskop biasa, tapi harus menggunakan mikroskop elektron.

Virus penyakit dapat digolongkan menjadi dua bagian:

1. Virus yang penyebarannya ke seluruh tubuh melalui perantaraan darah, misalnya:
a. Cacar
Gejala-gejala tubuh yang terkena virus poks akan demam, timbul gelembung-gelembung bernanah pada kulit wajah,tangan, kaki, dan seluruh tubuh.

b. Campak
Gejala-gejalanya tubuh yang terjangkit virus cacar akan demam, timbul bercak merah pada kulit setelah menderita demam, batuk, dan pilek.

c. Demam berdarah


Virus penyakit yang mengakibatkan demam berdarah, yaitu salah satu dari empat serotipe virus yang berbeda antigen yang termasuk kelompok Flavivirus dan serotipenya adalah DEN-1, DEN-2, DEN-3, DEN-4.

Gejala-gejala tubuh yang terinfeksi virus ini di antaranya mengalami demam secara tiba-tiba disertai sakit kepala yang hebat, sendi dan otot tersa sakit, nyeri di belakang mata, muntah-muntah, denyut nadi melemah.


2. Virus yang penyebaranya terbatas hanya pada organ-organ tertentu, seperti:
a. Influenza ( saluran pernapasan)


Gejala-gejala tubuh yang terserang virus penyakit influenza ditandai dengan demam, menggigil, sakit kepala, mual-mual.

b. Hepatitis (hati)

Gejala-gejala tubuh yang terinfeksi virus penyakit hepatitis badan mudah lelah, tidak nafsu makan, mual, muntah, lemas, stamina menurun, dan sering mengantuk. Sedangkan, untuk penderita hepatitis akut ditandai dengan nyeri ulu hati, demam.

Tidak hanya itu, gejala-gejala pun dapat dilihat secara fisik, yaitu urin berwarna gelap, feses berwarna putih, kuku, kulit, dan bagian putih mata berwarna kuning, perut bagian atas membesar, dan bert badan menurun.

Jenis-jenis virus hepatitis di antaranya:

* Virus hepatitis A atau VHA,
* Virus hepatitis B atau VHB,
* Virus hepatitis C atau VHC,
* Virus hepatitis D atau VHD,
* Virus hepatitis E atau VHE,
* Virus hepatitis F atau VHF,
* Virus hepatitis G atau VHG.

c. Konjuctivis (radang pada mata)
Gejala-gejala mata yang terjangkit virus ini merasa gatal, kelopak mata terasa bengkak, sering mengeluarkan kotoran mata/ secret, mata merah dan berair.

d. Polio (syaraf)
Virus polio terdiri atas tiga strain, yaitu strain 1 (brunhilde), strain 2 (lanzig), dan strain 3 (leon).

Gejala-gejala tubuh yang terjangkit virus polio ringan suhu badan panas (tapi suhunya tidak terlalu tinggi), seluruh tubuh terasa nyeri, muntah-muntah, sakit kepala, sakit tenggorokan, dan mata panas.

Gejala-gejala tubuh yang terjangkit virus polio akut, yaitu suhu badan panas sangat tinggi, sakit kepala yang sangat hebat, pundak terasa kaku, nyeri otot hebat, dan sensitifitas kulit berkurang.

e. Gondong
Virus penyakit gondong menyebabkan penyakit gondong. Virus ini ditularkan melalui udara. Gejala-gejala tubuh yang terinfeksi virus gondong akan mengalami demam, saat menelan, mengeluarkan air liur, atau membuka mulut terasa sakit, telinga mendengung, pembengkakan di daerah pipi, tidak enak badan, serta sakit kepala.

Bagaimana virus penyakit masuk ke dalam tubuh manusia?
Virus penyakit dapat masuk ke dalam tubuh manusia dengan beragam cara, di antaranya melalui:

* Makanan
* Udara
* Pakaian
* Minuman
* Transfusi darah
* Air
* Kontak tangan
* Mulut
* Tenggorokan
* Air susu
* Air liur

Comments

  1. and one thing
    virus is non-living organism
    ;)

    ReplyDelete
  2. salam sobat
    trims infonya
    yang banyak ilmu nich

    ada AWARD sederhana untuk sobat,,mohon diterima ya,,di blog NURANURANIKU, trims

    ReplyDelete
  3. virus mata biasanya aktif saat kemarau.

    ReplyDelete
  4. wach,,,makacih ya sob infox,,,,nich bener2 muantap...
    okey trims sob,oyach mampir boleh ko',plus klik iklan ads nya za....

    ReplyDelete

Post a Comment

Thank you!

Popular posts from this blog

Belajar dari Keluarga Kekaisaran Jepang

Kali ini saya akan mengulas fakta unik terkait anggota keluarga kekaisaran Jepang.

What is a Vacuum Headache?

When taking part in any activity involving a change in altitude, you will need to take precautions to prevent vacuum headaches. Whether you are flying or diving, a vacuum headache can quickly turn an enjoyable vacation or trip into a painful experience.

Sebuah Kontemplasi Dibalik Mitokondria

Sebuah pepatah mengungkapkan bahwa kasih ibu adalah sepanjang masa. Bagaimana pembuktian ilmiahnya?
Mitokondria (sering dijuluki the power house of cell) adalah salah satu organel sel tempat berlangsungnya fungsi respirasi sel makhluk hidup, selain fungsi seluler lain seperti metabolisme asam lemak, biosintesis pirimidin, homeostasis kalsium, transduksi sinyal seluler, dan penghasil energi berupa adenosin trifosfat (ATP) pada katabolisme. Setiap sel memiliki hingga ratusan mitokondria. Organel sel ini memiliki keunikan karena dapat melakukan replikasi sendiri (self replicating) seperti sel bakteri.
Mitokondria memiliki DNA tersendiri, yang dikenal sebagai mtDNA (mitochondrial DNA). DNA mitokondria manusia berukuran 16.569 pasang basa, terdapat dalam matriks mitokondria, berbentuk sirkuler, memiliki untai ganda [terdiri dari untai heavy (H) dan light (L)], dan tidak terlindungi membran. Ukuran DNA mitokondria pada masing-masing makhluk hidup beraneka ragam, misalnya green monkey me…