Skip to main content

Winter in Kumamoto!

I am going to Kumamoto to kickstart my 2017!
Alhamdulillah, saya sudah menyelesaikan studi saya di program studi S1-Biologi Universitas Airlangga dengan predikat sangat memuaskan dan menyandang gelar Sarjana Sains (S.Si.) untuk bidang Biologi. Time flies so fast! Lama sekali saya tidak membuka blog ini, serasa rumah kosong yang tidak terawat oleh penghuninya.
My graduation photoshoot!
Pada kesempatan kali ini, saya ingin sharing tentang research internship program yang saya peroleh dari The International Research Center for Medical Sciences (IRCMS) - Kumamoto University (KU), Japan. IRCMS dibentuk pada tahun 2014 sebagai pusat untuk riset pada bidang life sciences di Kumamoto University melalui internasionalisasi dan kolaborasi global. Saya akan bekerja di Suzu Project Laboratory dan berangkat pada musim dingin awal tahun depan sekitar bulan Januari hingga Februari 2017. Research internship program ini ditawarkan untuk undergraduate hingga doctoral student yang interest pada riset medical sciences. Awalnya saya hanya kontak untuk mencari profesor guna studi lanjut, kebetulan profesor yang saya kontak memberikan tawaran untuk research internship setelah melakukan wawancara online sebelumnya melalui skype. Setelah semua berkas saya penuhi, proses seleksi dilakukan dan tiga bulan lalu saya mendapatkan email dari direktur IRCMS - KU untuk finalisasi keikutsertaan dalam program ini.     

IRCMS - Kumamoto University




Kumamoto University adalah salah satu dari 23 universitas di Jepang yang masuk dalam list Top Global University Project (2014), program ini disokong oleh Ministry of Education, Culture, Sports, Science and Technology: MEXT dengan tujuan untuk meningkatkan kompatibilitas dan daya saing internasional pendidikan tinggi di Jepang. Pada bidang medical sciences, Kumamoto University adalah salah satu universitas yang leading dalam riset tentang HIV/AIDS diantara universitas di Jepang yang lain dengan dibentuknya Center for AIDS Research Kumamoto University pada tahun 1997.

 
"Forest of Creative Powers, Blaze of Challenging Spirits"
KU Spirit
Kumamoto (Prefektur Kumamoto) adalah kota yang terletak di jantung Pulau Kyushu, sebelah barat daya Jepang. Kota ini dikaruniai dengan keindahan alam dan sumber air yang melimpah, serta iklim subtropis. Prefektur Kumamoto memiliki sebuah maskot yang bernama Kumamon, yaitu karakter beruang lucu yang pertama kali dikenalkan pada 12 Maret 2010 sebagai maskot yang mempromosikan hasil bumi serta segala sesuatu tentang Prefektur Kumamoto. Sayangnya, setelah gempa bumi yang terjadi beberapa bulan lalu, Kumamoto Castle masih ditutup dan dalam kondisi pemulihan pasca gempa hingga saat ini.
See you in January!

Comments

  1. Ojo lali sangu sing akeh, Om. Hahaha :D

    ReplyDelete
  2. Keren mas udah go internasional, smoga makin banyak Bionist Unair ngikut jejak mas arif 👍 sharing" ya mas 😁

    ReplyDelete

Post a Comment

Thank you!

Popular posts from this blog

What is a Vacuum Headache?

When taking part in any activity involving a change in altitude, you will need to take precautions to prevent vacuum headaches. Whether you are flying or diving, a vacuum headache can quickly turn an enjoyable vacation or trip into a painful experience.

Working Abroad as a Research Scientist Intern in Kumamoto - Japan

Have you ever thought, while you are still in high school, about working as a research scientist intern abroad and traveling at the same time?

Sebuah Kontemplasi Dibalik Mitokondria

Sebuah pepatah mengungkapkan bahwa kasih ibu adalah sepanjang masa. Bagaimana pembuktian ilmiahnya?
Mitokondria (sering dijuluki the power house of cell) adalah salah satu organel sel tempat berlangsungnya fungsi respirasi sel makhluk hidup, selain fungsi seluler lain seperti metabolisme asam lemak, biosintesis pirimidin, homeostasis kalsium, transduksi sinyal seluler, dan penghasil energi berupa adenosin trifosfat (ATP) pada katabolisme. Setiap sel memiliki hingga ratusan mitokondria. Organel sel ini memiliki keunikan karena dapat melakukan replikasi sendiri (self replicating) seperti sel bakteri.
Mitokondria memiliki DNA tersendiri, yang dikenal sebagai mtDNA (mitochondrial DNA). DNA mitokondria manusia berukuran 16.569 pasang basa, terdapat dalam matriks mitokondria, berbentuk sirkuler, memiliki untai ganda [terdiri dari untai heavy (H) dan light (L)], dan tidak terlindungi membran. Ukuran DNA mitokondria pada masing-masing makhluk hidup beraneka ragam, misalnya green monkey me…